Tahun Gagal!

Awalnya bikin tulisan ini karena tadi baca sinopsisnya buku Indra Widjaya berjudul "Idol Gagal". Engga cuma Indra yang merasa gagal ternyata banyak orang yang senasib, termasuk ane. Jujur buat ane tahun 2011 itu tahun kesialan banget. Awalnya dari kegagalan ane lanjut tes beasiswa ke Malaysia. Pas itu ane udah terbang ke Jakarta buat tes interview terakhir, tapi karena interviewnya pakai Bahasa Inggris dan waktu itu Bahasa Inggris ane pating kececeran jadilah ane gagal ngelanjutin ke tahap sebelumnya dan gagal ke Malaysia.


Kedua, ane gagal di SNMPTN 2011. Waktu itu, ane emang engga niat banget dan ngambil passing gradenya ketinggian. Tentunya waktu itu ane juga engga tahu sama sekali mengenai tata cara masuk perguruan tinggi dan ngambil jurusan yang mumpuni sama kemampuan ane. Jadilah ane gagal! Ane engga terlalu sedih waktu itu karena ane masih punya satu back up an lagi, tujuan utama ane yakni masuk STAN. Siapa sih yang engga mau masuk STAN? Ane sampe bela-belain belajar beberapa bulan sebelumnya buat mempersiapkan diri masuk ke sana. Dan alhasil, ane emang lolos tes akademiknya sedangkan ini hal yang bikin ane paling sakit hati. Ane gagal kuliah di STAN cuma karena ane engga kuat lari pas tes kesehatannya. Miris banget, ane gagal karena hal konyol.

Ane bisa dibilang menanggung malu tahun kemarin itu. Ane jatuh dan terpuruk. Dan hal yang nambahi deretan kesialan ane adalah ane putus dari cowok ane yang udah satu setengah tahun bareng sama ane. Ane udah kadung sayang sama tuh cowok, tapi akhirnya ane malah putus sama dia. Putus dari cowok ane yang bikin ane nyesek selama berbulan-bulan. Untungnya sekarang ane udah belajar ikhlas, udah bisa ngelepasin dia.

Dan seenaknya aja orang tua ane selalu nyalahin ane mengenai kegagalan ane tahun lalu. Ini yang bikin ane sebel. Tahun lalu ortu ane dengan gamblang bilang "UDAH AMBIL STAN AJA ENGGA USAH NYABANG", eh mereka ungkit-ungkit katanya ane kagak mau nurutin mereka. Ane tahun kemarin lebih fokus ke STAN dan ane buta mengenai persaingan menuju perguruan tinggi. Ane sebel ortu ane cuma bisa nyalahin ane tapi engga ngarahin ane, engga realistis. Mereka berekspektasi terlalu tinggi padahal itu buat ane terlalu muluk-muluk. Bagaimanapun ane bersyukur sama kegagalan ane tahun lalu karena ane bisa belajar menjadi lebih baik. Engga kayak ortu ane yang selalu nyalahin ane, ane nerima apapun yang Allah berikan untuk ane. Ane tahu ini jalan ane, harus diginiin dulu sama Allah biar ane bisa menjadi seperti ane yang sekarang.

Ane cukup berubah selama setahun ini dan ane bersyukur.

Comments