Kritisi Pengajar (aka : Dosen)

Oke, ceritanya pagi ini saking sebelnya sama dosen ane yang bernama Ibu SM, dosen Pengantar Bisnis akhirnya tanpa terkontrol emosi ane meledak. Pasalnya apa? Ane dituduh engga merhatiin *iya sih emang salah ane waktu itu ane main tab karena ngusir bosen saking bosennya sama kuliah panjang dan absurd ala beliau*. Nah, masalahnya gini ane ceritain sesuai kronologi aja ya.


Tanggal 08 November 2012 di ruang 205 gedung E5, ane dapet kuliah Pengantar Bisnis dari tuh dosen. Dulunya, ane sempet mikir "Oh orang ini tipe dosen sabar dan gampang ngasih nilai lah" itu dulu! Seiring waktu berjalan nih orang lama-lama nyebelin banget. Suka banget nginterupsi orang dan suka banget maksain pendapat. Ane sih engga masalah ya orangnya mau ngeluarin pendapat ane fine-fine aja tapi beliau itu ngotot banget dan menjurus ke arah maksa jadinya ane risih lama-lama *awalnya ane biarin*. Pernah suatu kali beliau ngotot maksain ideologi "Ekonomi Islam" ke dalam pelajaran. Jujur ane orang Muslim dan suka sama syariah Ekonomi Islam tapi ya tolong ini kelas "Nasional" ada mahasiswa non-Muslim di kelas ane tapi orang itu maksain banget ideologinya, modelnya "HARUS" gitu dunia berkiblat ke "Ekonomi Islam". Ane membatin, nyante aja lah Bu, ntar juga ada waktunya maksa banget sih?

Udah itu kasus pertama dan ane cuma bisa diem dan menilai orangnya, satu beliau tukang maksa! Tambahan lagi, suaranya pelan banget bikin ngantuk dan bosen. Apalagi tatapannya itu loh sok innocence padahal nyebelin tingkat dewa, semacam ngeremehin tapi sok suci gitu. Udah itu ane pendem selama berminggu-minggu sampai UTS kelar.

Nah! Pas UTS, entah ada angin apa orang itu hapal banget sama ane, masa iya ane udah diem, anteng duduk di bagian belakang tiba-tiba ane suruh pindah ke depan. APA SALAH ANE? Ane heran banget, dikiranya ane bodoh dan ngambil tempat duduk belakang buat minta sontekan gitu ya? Sebel! Ane SEBEL! Kenapa selalu ane? Ane salah apa sih? Dan eng ing eng, ane bisa ngerjain UTSnya dengan skala yang menurut ane lancar (Alhamdulillah).

Nah ini tadi, dari orangnya masuk ane dan mulai perkuliahan ane diem, merhatiin apa yang Beliau omongin, intinya merhatiin pelajaran lah. Ane berusaha sekuat tenaga naruh perhatian ke orangnya, ane tetep aja jadi sasaran tembaknya, ditanyain berkali-kali dan untung ane bisa jawab. Kejadiannya pas tengah-tengah pelajaran ketika ane udah merasa jenuh banget, udah ngantuk banget, nah waktu itu ane ngeluarin tab ane buat ngusir bosen bentar. Sialnya, kok kesannya ane engga merhatiin gitu ya, ane ditanyain lagi dan ane engga begitu paham sama pertanyaan orangnya, orangnya ngedumel sendiri akhirnya. Ya udah ane diem, ane tetap mengalihkan perhatian ane ke tab. Terus kan giliran temen ane presentasi maju tuh, orangnya tiba-tiba negur ane:

D : Agista, kamu daritadi kok engga memperhatikan Saya?
A : *naroh tab ane* Sebelumnya maaf Bu, Saya daritadi sudah memperhatikan Ibu. Ibunya sendiri yang cara mengajarnya engga enak dan bikin Saya bosen. Jujur ya Bu, dari awal Saya itu engga suka dengan cara ngajar Anda. Selalu menginterupsi presentator. Ya tolong mereka diberi waktu berbicara dulu baru ditanya-tanyai. Lah Anda? Pertanyaan yang seharusnya dilontarkan mahasiswa dilahap semua. Terus kami mau angkat bicara kayak gimana? Ya tolong Anda jangan suka menginterupsi seperti itu. Selain itu kalau Anda memberi pertanyaan kesannya Anda tanya sendiri lalu Anda jawab sendiri. Jadi kayaknya kita sia-sia aja njawab toh akhirnya pendapat Anda yang jadi jawaban. (ngomong sambil bergetar saking emosinya)
D : Baik, Saya terima sarannya. Tapi kamu engga pernah diajarin sopan santun ya? Kalau ngomong sama orang dewasa masa iya pake "Anda?"
A : "FFFFUUUUU (dalam hati)" setau Saya sapaan sama orang tua ya Anda
D : Ya coba kamu tanyakan ke Guru Bahasa Indonesia.
A : "FFFFUUU Orang ini minta dibejek-bejek" *ane diem aja, ngalah (dasarnya ane kagak tahu)*
D : Ya baiklah, minggu depan Saya coba. Kan setiap dosen punya cara mengajar. Ya itu metode mengajar Saya, Nak. Kita lihat minggu depan (Orangnya bilang kayak gitu kayak gak ikhlas dan ada kesan nantangin. Gimana engga malah bikin emosi?). Baik kelas Saya tutup (Walhasil temen ane kagak jadi presentasi)

Setelahnya semua temen ane ngasih jempol ke ane, nyalamin ane, seolah ane ini pahlawan yang berani angkat bicara. Ane sebenernya takut, takut orangnya engga profesional dan ngasih nilai jelek ke ane, otomatis ane ngulang dong (iya kalau dosennya ganti? kalau tetep? *bunuh aja ane bunuh!*). Kedua ane masih heran aja masa iya "Anda" itu kurang sopan? Apa harus ane pake kata ganti "nJenengan"? Sisi positifnya, ane seneng bisa jadi penyambung lidah temen-temen ane karena temen ane pada nggerundel semua juga gara-gara Dosen Absurd itu.

Comments

  1. Waah hebat e kamu, bisa berani mengutarakan pendapat ke dosen itu salut aku. Padahal dosen itu enak n suka becanda di kelasku.
    Kalau masalah "anda" mungkin bisa diganti dengan "ibu", kalau kata "anda" kesannya kita seangkatan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah ane engga tahu gan masalah itu, setahu ane "Anda" itu udah sopan sepadan sama "nJenengan" lah hehehehe
      Bercanda? Masya Ampun orang itu kagak ada becanda becandanya di kelas, suaranya lirih banget lagi T^T

      Delete
  2. Salut kamu berani ngungkapin unek2, hebat. Prasaan dosen itu di kelasku dulu lumayan enak n suka becanda, padahal mata kuliahnya Manajemen Investasi. Kalau masalah "anda" mungkin bisa diganti ma kata "ibu", kalau "anda" kesannya untuk yang seangkatan atau seumuran.

    ReplyDelete
  3. dosen iku ancen akeh seng ngunu, saenake wae, tanpa ngedengeri mahasisswa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyo lee, ketepak an ndek kelasku mek wong iki, ampun dah~

      Delete
  4. wahahaha pas SMA aku yo ngono giss haha

    ReplyDelete

Post a Comment

Thank you for visiting my blog, kindly leave your comment below :)