Kuliner Hari Ini : Mie Tomcat

Hampir setengah tahun yang lalu, mie pedas yang memiliki level kepedasan berbeda menjadi hal yang sedang in di Kota Malang. Rupanya prospek bisnis makanan pedas berlevel masih merajai sentra wisata kuliner di Kota Apel ini. Setelah muncul pionir mie pedas bertingkat, Mie setan beserta kompatriotnya Mie Buto ijo yang telah ane ulas kali ini ane mau mengulas Mie pedas bertingkat intelejensi alias Mie tomcat. Mau tahu? Scroll ke bawah deh ya.

Mie tomcat, yang isunya merupakan pecahan dari salah satu mie pedas kota Malang muncul kira-kira tiga perempat tahun yang lalu. Awalnya, mie ini mendirikan tempat usaha di daerah Soekarno Hatta dan sejak Januari kemarin *cmiiw ane nemuin eh ternyata mereka buka cabang (atau mungkin pindah tempat) ke daerah Stasiun Kota Baru. Dikarenakan tadi pas pulang ngampus ane kelaparan dan mujurnya juga tempat mie tomcat searah sama jalan ane pulang jadi deh ane mampir ke mie pedas yang ke sekian ini.


Langsung aja nih, begitu parkir ane masuk dan langsung pesen mie tomcat level SD (5 cabe). Asli bukan karena ane takut kepedesan tapi ane lebih mempertimbangkan menikmati rasa mie tomcat dengan rasa pedas yang biasa dulu, istilahnya nyoba ngerasain rasa "asli"nya dulu. Dan ane juga pesen minum Es Teh Anget hahahaha. Sebenarnya ada banyak varian minuman di mie tomcat ini, terutama yang berbau cafe-cafe gitu, contohnya ada avocado blend, frape frape apalah itu namanya, es cepat kaya dan sebangsanya. Dan level kepedasannya nih dari tingkat PAUD (0 cabe) sampai tingkat Rektor (45 cabe) masih kalah banyak lah ya sama Mie Setan. Tidak cuma mie pedas, mie tomcat juga menyediakan mie kuah (Miapah dan Miakyuh), Mie goreng (Mie hoyeng), Spaghetti, Nasi Goreng, serta berbagai makanan ringan yang jarang ditemui di kedai serupa. Plus SATU!

Jujur, begitu masuk ane merasa dimanjain sama interior depot ini, konsepnya dipikirin mateng dan niat gitu. Jadi, kita sebagai pengunjung bakal merasa betah dan nyaman ketika mengunjungi depot mie ini. Dan berhubung tingkatan kepedasannya saja menggunakan tingkat sekolah, mie tomcat juga punya sudut semacam perpus mini sendiri loh *Sayang tadi gak ane potret* Plus DUA!



Masuk ke daerah cicip mencicip nih. Mie ane udah dateng, sayangnya dengan waktu yang cukup lama dan bikin ane yang kelaparan jadi semakin kelaparan. Padahal nih, waktu ane berkunjung, pelanggannya engga membludak banget. Jadi, dari segi pelayanan Minus SATU!

Satu suapan akhirnya sampai ke mulut ane. Eh kecepetan, begitu mie dateng ane rada kecewa karena yah mie tomcat engga punya sisi keunikan tersendiri dari mienya. Modelnya seperti mie pangsit biasa yang dijual dengan harga enam ribu rupiah dan berasa pedas tanpa toping (kalau tambah toping dikenakan biaya tambahan yang bikin harganya jatuh sama kayak mie sejenisnya), sekian. Porsinya juga bisa ane bilang lebih sedikit daripada mie serupa (apalagi ane doyan makan, rasanya gak puas banget makan cuma segitu doang). Yang bikin ane kecewa nih lagi-lagi, rasanya standar juga meskipun lebih sedap dan gurih dari Mie Setan, cabe yang digunakan sebagai bumbu pedasnya juga semacam cabenya bakso gitu. Nah, bisa disimpulkan bahwa Mie Tomcat engga sefenomenal wabah tomcat beberapa waktu lalu. Dari segi rasa, sorry ane engga bisa kasih nilai Plus.



Nah, buat kalian-kalian yang selera makannya gede bisa pesen dua porsi aja atau pesen nasi gorengnya. Buat kalian-kalian juga yang doyan kongkow, depot mie tomcat sendiri bisa jadi pilihan. Kalau masalah rasa enak engga enaknya si mie, buat ane rasanya standar buat harga enam ribu rupiah. Beli mie ayam empat ribuan di pinggir jalan juga lebih baik karena porsinya lebih gedean, tinggal minta sambel bakso aja.

Rating : ★ ★ ★ ☆ ☆

Comments

  1. dafuq panggen e suuuangaaar, tapi mi e kok sak upil ngono

    ReplyDelete
    Replies
    1. that's why, aku ngomong plus satu gawe panggon e tapi gak komen mengenai rasa. Soal e ancen porsine sakemprit untuk ukuran mie pangsit seharga 6000. Faaakkk!

      Delete

Post a Comment

Thank you for visiting my blog, kindly leave your comment below :)